Monday, April 17, 2017

Menjahit Rok Flare (Sangat Mudah!)

Saat menjelang pergantian musim adalah saat untuk berburu diskon kain, karena biasanya mereka "cuci gudang" mengobral kain-kain sisa (bahasa Jepangnya hagire はぎれ). Dari gunungan kain berbagai ukuran, saya menemukan kain stretchy berwarna ungu anggur ini, lebar 1,08 meter dan panjang 1,2 m dengan harga miring. Kain yang agak berat dan hangat, tapi "jatuh", pas untuk musim semi. 


Sesampainya di rumah, saya langsung mengubek jagat internet mencari tutorial rok yang sesederhana mungkin. Tanpa kancing, tanpa resleting, dan cuma menjahit lurus. Akhirnya saya sampai di tutorial ini. Lalu saya mulai mengecek jenis kain, yang ternyata jenis knit fabric yang harus menggunakan jarum mesin dan benang khusus, supaya saat kain merenggang jahitan tidak putus. Setelah mempelajari lebih jauh, saya pun menemukan petunjuk menjahit menggunakan kain jenis ini disini. Setelah merasa cukup informasi, saya terpaksa kembali ke toko kain untuk membeli jarum dan benang khusus tersebut, sempat tidak yakin jadi saya berkonsultasi juga dengan petugas toko tersebut. 

Lalu mulailah saya menjahit rok flare ini untuk ukuran si Kakak (8 tahun, ukuran 130 cm. Setelah menjahit rok si Kakak, baru saya menggunakan sisa kain untuk menjahit rok saya sendiri, alhamdulillah cukup. Berikut cara menjahit rok flare (silakan lihat link tutorial diatas untuk lebih detilnya):
1. Lipat kain horizontal (tepi kain di sisi kiri kanan).
2. Ukur lingkar pinggang, bagi dengan 3.14, untuk mendapatkan ukuran radius pinggang. Ukur dari pojok kanan kain, ke bawah dan ke samping, tarik menjadi 1/4 lingkaran.
3. Ukur panjang rok yang diinginkan, ukur mulai dari titik radius rok.
4. Gunting kain, jahit bagian sisi kain.

proses menggunting kain,
bagian tengah adalah calon rok

5. Untuk membuat ban pinggang, potong 2 lembar kain dengan ukuran panjang 1/2 lingkar pinggang, lebar kira2 10 cm.
6. Tumpuk kain, sisi muka diluar, jahit sisi kanan dan sisi kirinya. Salah satu sisi tidak dijahit seluruhnya, untuk membuat lubang memasukkan elastik.
7. Lipat dua, lalu setrika. 
8. Selipkan bagian pinggang rok ke dalam lipatan ban pinggang, jelujur dengan jarum pentul, lalu jahit. 

menyatukan ban pinggang dengan rok

9. Masukkan elastik kedalam ban pinggang, dan rok sudah hampir jadi.
10. Karena bahan yang saya gunakan berat dan stretchy, saya harus menggantung dulu rok hingga semalaman, supaya lipatannya pas. Baru kemudian menjahit keliman rok. 
model jahitan zigzag khusus untuk kain stretchy
Bagaimana? mudah sekali kan? Cara menjahit rok bisa lebih sederhana lagi seandainya menggunakan kain katun biasa. Menjahit knit fabric harus meng gunakan jahitan zigzag, untungnya meskipun mesin jahit saya sangat sederhana, tapi memiliki model jahitan ini. Oya, saya tidak punya mesin obras, jadi saya juga menggunakan model jahitan zigzag besar untuk mengobras. Sebaiknya obras dilakukan terakhir, jahitan rok dan ban pinggang bisa "diobras" sekaligus jadi rapi.


Rok kompakan ibu dan anak :)



Selamat Mencoba!





3 comments:

  1. Kirain itu tadi wiru. Mesinnya merk apa yang digunakan, Mak. Pingin punya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wiru apa ya mak? saya pake brother tapi yang paling sederhana, cuma punya 10 macam model jahitan :(

      Delete
  2. wahh enak ya kalau bisa jahit sendiri, bisa bikin macam-macam rok maupun baju..

    ReplyDelete