Saturday, March 17, 2018

Mak Rempong Kursus Nyetir, Episode 1

Scared learner driver 
Kursus Nyetir
gambar diambil dari sini
Saya adalah orang yang senang naik kendaraan roda empat. Sejak kecil jika diajak jalan-jalan naik mobil atau bis, yang menyenangkan adalah perjalanannya ketimbang tempat tujuannya. Memandang ke luar jendela, melihat pemandangan yang berlalu, pohon-pohon yang berjajar tampak berkejaran, angin sejuk yang menyapu wajah, dan tentu saja alunan musik dari radio mobil. 

Tapi saya tidak pernah tertarik untuk menyetir mobil. Bahkan ketika teman-teman SMA dulu sering curi-curi menyetir mobil ke sekolah tanpa SIM dan menyogok supir pribadinya dengan uang jajan mereka. Juga ketika seorang sahabat kuliah mendapatkan SIM dan kami se-geng disupirinya kesana kemari. Juga ketika kami sudah mulai bekerja, dan seorang teman lain menceritakan bahwa menyetir adalah sarana menghilangkan stress setelah dari Senin sampai Jum'at "disetir" atasan dan rekan kerja, saya tetap lebih senang disupiri daripada nyupir!

Apalagi sejak pindah ke Tokyo, dengan sarana transportasinya yang nyaman dan tepat waktu. Suami juga senang nyetir, jadi tinggal duduk manis (aslinya ribet dengan anak-anak di jok belakang!). Konon memiliki SIM adalah salah satu nilai plus untuk melamar pekerjaan di Jepang, saya tetap tidak tertarik. Sampai akhirnya suami mendorong (dan membayari) kursus mengemudi sebagai bentuk me time yang bermanfaat, untuk sendiri dan keluarga. Saya pun riang gembira, karena tempat kursus mengemudi menyediakan bus antar jemput dan penitipan gratis untuk anak-anak, jika harus membawa si tengah (5 tahun) dan si bungsu (2 tahun) ke tempat kursus. 

Silakan baca juga Mak Rempong dan SIM Jepang

Saya sudah mencium aroma keribetan sejak awal mendaftar kursus. Meskipun iklan sekolah mengemudi woro woro bisa mendapatkan SIM dalam 13 hari saja, ternyata untuk kelas umum (paket paling murah), harus bersaing dengan peserta lain untuk mereservasi kelas praktik, apalagi saat saya mendaftar berbarengan dengan liburan musim dingin, yang artinya para pelajar dan mahasiswa berbondong-bondong untuk kursus. Begitu juga dengan kelas teori, meskipun ada setiap hari, ternyata tidak cocok dengan ketersediaan penitipan anak dan jam kepulangan si tengah sekolah. Setelah lama mengutak-atik skedul, akhirnya saya mendapat jadwal kursus tahap pertama, dengan kompromi disana sini. Ada yang harus mengambil seharian penuh, ada yang harus merelakan meninggalkan si sulung (9 tahun) sendiri di rumah, dan jadwal kelas dengan jeda terpanjang 2 minggu! Akibatnya, saya tidak pernah mendapat teman atau kenalan baru, karena selalu ditinggal lulus duluan!

木下綾香の歌日和-DSC_0060-1.jpg
contoh halaman muka
buku absen
gambar diambil dari sini
教習原簿
contoh isi halaman buku absen
diambil dari sini
Hari pertama kelas teori, setiap peserta diberikan buku absen, disebut kyoushuugenbo 教習原簿. Peserta hanya akan  mendapatkan buku absen jika saya datang tepat waktu, lalu mendapat stempel untuk kelas materi yang diambil jika benar-benar hadir seluruh jam pelajaran (tidak boleh mengantuk, tidak boleh bengong, tidak boleh main hape! Instrukturnya galak banget kalau memarahi peserta yang melanggar). Jika setelah kelas materi ada kelas praktik maka harus lapor instruktur saat beliau mengambil buku absen, kalau lupa lapor maka akan dianggap membatalkan sepihak kelas praktik, akibatnya harus membayar cancel fee sebesar 1.080 yen atau sekitar 100 ribuan, sekaligus harus melakukan reservasi lagi. Sebelum mulai kelas materi, peserta harus melakukan tes psikologi dan simulasi mengemudi. Seperti dugaan, hasil tes psikologi saya kebanyakan C dan D, artinya tidak bakat nyetir! 

Untuk kelas praktik, setelah mendapat buku absen maka peserta masuk ke mobil dengan nomor yang sudah ditentukan, instruktur juga sudah ditentukan, kecuali khusus meminta instruktur tertentu. Foto dan biodata instruktur (disebut kyoukan 教官)dipajang di lobby sekolah, dan tinggal pilih. Tapi sesuai arahan suami, setiap instruktur biasanya punya gaya  mengemudi masing-masing, maka semakin bermacam-macam instruktur maka semakin banyak gaya  referensi. Jadi saya pasrah saja dengen instruktur yang dipilihkan pihak sekolah. Lalu barang bawaan ditaruh di jok belakang mobil, duduk manis di kursi penumpang jok depan mobil, membawa buku absen dan menanti instruktur datang. Saat jam latihan tiba, bel sekolah berdentang dan berhamburanlah para instruktur keluar dari bangunan sekolah. Saat inilah saya biasanya mulai dag dig dug, bakal kegiliran instruktur macam apa ya?. Instruktur masuk mobil, duduk di belakang setir, mengambil buku absen, mengecek foto, lalu sambil mulai menyetir berputar-putar tempat latihan, instruktur menyampaikan materi praktik hari itu. Beberapa saat kemudian kami bertukar posisi, saya duduk di belakang setir dan mulailah 50 menit sesi latihan mengemudi. Selesai sesi, instruktur akan membubuhkan stempel, yang artinya peserta dapat melanjutkan ke sesi berikutnya. Jika instruktur tidak membubuhkan stempelnya, maka peserta harus mengulang latihan sesi yang sama, harus mengulang reservasi dan membayar kelas tambahan sekitar 4000 yen atau 400 ribuan untuk setiap satu sesi!

Biaya-biaya tambahan insidental inilah yang membuat tekanan batin. Jika harus mengulang, atau teledor sedikit saja, maka biaya kursus bakal membengkak. Sejak jam latihan pertama, terbukti saya tidak berbakat nyetir. Saat harus belok, selalu terlambat atau terlalu cepat memutar setir, akibatnya mobil melanggar center line. Begitu juga saat harus lurus, saking kencangnya memegang setir, mobil selalu melenceng ke kanan dan ke kiri, istilah Jepangnya dakou unten 蛇行運転, alias meliuk-liuk seperti ular! Melalui 5 jam praktik pertama yang membuat putus asa; nyetir lurus aja gak bisa, belok apalagi! Yang ada di pikiran cuma satu; kira-kira berapa banyak tambahan uang yang harus saya bayar sampai mendapat SIM?
蛇行運転
ilustrasi dakou unten 蛇行運転, 蛇 artinya ular,
jadi beginilah gaya saya nyetir, meliuk-liuk seperti ular!
ilustrasi diambil dari sini
Reaksi instruktur juga bermacam-macam, ada yang keukeuh berusaha dengan berbagai cara supaya saya bisa megerti, ada yang selalu membesarkan hati bahwa saya akan bisa di belokan berikutnya dan pasrah saat ternyata saya gagal lagi, dan yang paling membuat patah hati adalah instruktur yang selalu menertawakan kegagalan (disusul kepanikan) saya di setiap belokan. Instruktur ini, sebut saja O Sensei, adalah instruktur yang mungkin akan saya ingat seumur hidup!

Bersambung

Thursday, March 15, 2018

Roti Macan Full Keju


Roti ini adalah roti favorit saya, bagian luarnya kering kriuk kriuk, adonannya gurih, dan isi rotinya keju banget! Resep aslinya saya ambil dari sini.


Wednesday, March 14, 2018

Mak Rempong dan SIM Jepang


Buku-buku materi kursus mengemudi
Alkisah, saya seorang Mak Rempong di usia 40-an dengan 3 orang anak (9 tahun, 5 tahun, dan 2 tahun) merengek meminta Me Time ala Mamah Muda kepada suami. Suami menyambut gembira, bersedia menjaga anak-anak di rumah, tapi me time yang ditawarkan adalah kursus mengemudi!

Thursday, February 1, 2018

Usia 40 Tahun, Saat Tepat Mulai Pengukuran Suhu Basal

Menginjak usia 40 tahun, sebagai wanita, apa yang langsung terpikir? strategi anti aging? Kalau saya, boro-boro inget anti aging, inget age (baca: umur) aja enggak! Cuma mumet dapat surat2 panggilan medical check up dari pemda. Karena saya bukan karyawan yang wajib general medical check up tahunan, juga tidak diwajibkan oleh kantor suami tempat bekerja, yang mengurusi kesehatan saya cuma Dinkes Pemda tempat tinggal.
Salah satu tes yang harus dijalani adalah screening kanker rahim dan kanker payudara. Iseng2 browsing proses screening, saya jadi terdampar ke situs2 kesehatan kewanitaan. Salahsatunya tentang hormon, siklus haid, masa subur, usia menopause dan lain2. Salahsatu yang saya terus browsing adalah keseimbangan hormon wanita, yang bisa dipantau melalui pencatatan suhu basal tubuh, kisotaion, 基礎体温.

Monday, January 22, 2018

Resep Chashu Ayam

Chashu adalah salah satu topping ramen yang disukai di Jepang. Biasanya terbuat dari daging babi yang direbus dalam bumbu dasar shoyu (kecap asin Jepang). Beberapa kali menu ramen dengan topping chasu menjadi menu kyuushoku 給食 atau menu catering sekolah si Kakak. Saya terpaksa harus membuat chashu yang halal, berbahan dasar daging ayam.
Berikut resep chashu ayam yang sederhana, mudah, dan versatile karena bisa dimodifikasi sesuai bumbu kesukaan masing-masing. Bisa jadi topping ramen atau bahan isian sandwich juga.